Minggu, 23 Agustus 2015

Khutbah Jum'at : KECERDASAN MUTTAQIN

Khutbah Pertama
Assalamu'alaikum wr wb.
 



إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهْ وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ. أَشْهَدُ أَنَّ لاَ إِلَهَ إِلاَّ الله وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. أَمَّا بَعْدُ؛
يَاأَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ.
يَاأَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوْا رَبَّكُمُ الَّذِيْ خَلَقَكُمْ مِّنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيْرًا وَنِسَآءً وَاتَّقُوا اللهَ الَّذِيْ تَسَآءَلُوْنَ بِهِ وَاْلأَرْحَامَ إِنَّ اللهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيْبًا.
يَاأَيُّهَا الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ وَقُوْلُوْا قَوْلاً سَدِيْدًا. يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوْبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللهَ وَرَسُوْلَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيْمًا.

Ma’asyira al-Muslimin jamaah shalat Jum’at yang dimuliakan Allah.
Pada hari yang berbahagia ini, saya ingin berwasiat pada diri sendiri dan kepada jamaah shalat Jum’at, marilah kita senantiasa bertakwa kepada Allah SwT. Selanjutnya, mari kita bersyukur pada Allah yang telah melimpahkan segala nikmat kepada, kita berkumpul di sini untuk bersimpuh mengagungkan Asma Allah, menyatakan dan mempersaksikan kebesaran Allah. Sesungguhnya Allah Maha Besar, Maha Pemurah atas segala nikmat- Nya yang tak terhitung.

Shalawat serta salam kami sampaikan pada Rasulullah saw yang selalu menyampaikan pesan dan memberikan suri tauladan hingga akhir hayat, dan kepada para keluarganya, sahabat-sahabatnya, tabi’in-tabi’in, dan umat Islam yang mengikuti ajaran yang telah disampaikan oleh Rasulullah saw. 

Kecerdasan muttaqin yang terdapat dalam Q.s. Ali Imran, [3]: 135-138 merupakan kecerdasan spiritual dan kecerdasan intelektual. Pada ayat-ayat tersebut Allah SwT berfirman:


وَٱلَّذِينَ إِذَا فَعَلُواْ فَـٰحِشَةً أَوۡ ظَلَمُوٓاْ أَنفُسَہُمۡ ذَكَرُواْ ٱللَّهَ فَٱسۡتَغۡفَرُواْ لِذُنُوبِهِمۡ وَمَن يَغۡفِرُ ٱلذُّنُوبَ إِلَّا ٱللَّهُ وَلَمۡ يُصِرُّواْ عَلَىٰ مَا فَعَلُواْ وَهُمۡ يَعۡلَمُونَ (١٣٥) أُوْلَـٰٓٮِٕكَ جَزَآؤُهُم مَّغۡفِرَةٌ۬ مِّن رَّبِّهِمۡ وَجَنَّـٰتٌ۬ تَجۡرِى مِن تَحۡتِهَا ٱلۡأَنۡہَـٰرُ خَـٰلِدِينَ فِيہَا‌ۚ وَنِعۡمَ أَجۡرُ ٱلۡعَـٰمِلِينَ (١٣٦) قَدۡ خَلَتۡ مِن قَبۡلِكُمۡ سُنَنٌ۬ فَسِيرُواْ فِى ٱلۡأَرۡضِ فَٱنظُرُواْ كَيۡفَ كَانَ عَـٰقِبَةُ ٱلۡمُكَذِّبِينَ (١٣٧) هَـٰذَا بَيَانٌ۬ لِّلنَّاسِ وَهُدً۬ى وَمَوۡعِظَةٌ۬ لِّلۡمُتَّقِينَ (١٣٨

Dan [juga] orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri [1], mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain daripada Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui. (135) Mereka itu balasannya ialah ampunan dari Tuhan mereka dan surga yang di dalamnya mengalir sungai-sungai, sedang mereka kekal di dalamnya; dan itulah sebaik-baik pahala orang-orang yang beramal. (136) Sesungguhnya telah berlalu sebelum kamu sunnah-sunnah Allah [2]; karena itu berjalanlah kamu di muka bumi dan perhatikanlah bagaimana akibat orang-orang yang mendustakan [rasul-rasul]. (137) [Al Qur’an] ini adalah penerangan bagi seluruh manusia, dan petunjuk serta pelajaran bagi orang-orang yang bertakwa. (138)

dijelaskan yaitu ciri orang yang bertakwa adalah orang yang berdzikir, istigfar, dan bertaubat yakni dimaknai cerdas secara spiritual atau kecerdasan beribadah. Allah memerintahkan orang yang telah berbuat kesalahan supaya, pertama mereka ingat Allah SwT, lalu memohon ampun. Kedua, tidak meneruskan perbuatan itu, meninggalkan dengan tekad tidak mengulangi dosa, dan ketiga mereka mengetahuinya, yaitu pengetahuan kesadaran untuk tidak melakukan lagi. Ayat di atas tidak berarti, ketika kita melakukan kesalahan kemudian baru kita meminta ampun kepada Allah tetapi berdoa hendaknya dilakukan di waktu pagi dan petang sebagaimana yang diperintahkan di dalam Al-Qur’an (Q.s. Al-Insan, [76]: 25, Q.s. Al-Fath, [48]: 9)

Di samping itu, manusia hendaknya tidak seperti pepatah makan kacang lupa akan kulitnya. Karena kebanyakan manusia di dunia ini, ketika melakukan kesalahan atau ditimpa musibah manusia selalu ingat kepada Allah, tetapi setelah berdoa dan dikembalikan nikmatnya, dia lupa kepada nikmat-nikmat Allah yang telah diberikan kembali sebagaimana diungkapkan dalam Q.s. Al-Zumar, [39]: 8

Jamaah Shalat Jum’at yang disayangi oleh Allah SwT
Kecerdasan Intelektual Pada Q.s. Ali Imran [3]: 137 manusia diperintahkan untuk mempelajari Sunnahtullah yakni kebiasaan-kebiasaan atau ketetapan ilahi dalam masyarakat, sedangkan ayat 138 menjelaskan bahwa isyaratnya tidak lain adalah Al- Qur’an Kitab Suci yang
mengungkapkan adanya hukum-hukum yang mengatur kehidupan masyarakat. Al-Qur’an adalah penerangan bagi seluruh manusia, dan petunjuk serta pelajaran bagi orang-orang yang bertakwa.Kedua ayat tersebut dipahami pada dua konsep intelegensi.

Para psikolog yang membahas intelegensi sepakat bahwa intelegensi terbagi menjadi dua macam yaitu pertama kemampuan verbal, yang tercermin dalam perilaku seperti menampilkan kosa kata yang baik, membaca dengan pemahaman yang tinggi, berpengalaman yang mendalam pada suatu bidang pengetahuan tertentu, dan menunjukkan rasa ingin tahu. Kedua, keterampilan memecahkan masalah, yang tercermin pada perilaku seperti berpikir logis dan jernih, mampu menerapkan pengetahuan dalam menghadapi masalah, dan membuat keputusan yang baik.

Kecerdasan intelegensi yang pertama adalah pengetahuan yang ada di masyarakat, yaitu ketetapan atau Sunnah-Sunnah Allah di masa lalu, masa sekarang, atau masa depan. Sesuatu yang terjadi di bumi seharusnya dipelajari dan diperhatikan.

قَدۡ خَلَتۡ مِن قَبۡلِكُمۡ سُنَنٌ۬ فَسِيرُواْ فِى ٱلۡأَرۡضِ فَٱنظُرُواْ كَيۡفَ كَانَ عَـٰقِبَةُ ٱلۡمُكَذِّبِينَ ١٣٧

"Sesungguhnya telah berlalu sebelum kamu Sunnah-Sunnah Allah; Karena itu berjalanlah kamu di muka bumi dan perhatikanlah bagaimana akibat orang-orang yang mendustakan (Rasul-Rasul)."
 
Dan kecerdasan intelegensi kedua terkandung dalam Q.s. Ali Imran [3]: 138  


 هَـٰذَا بَيَانٌ۬ لِّلنَّاسِ وَهُدً۬ى وَمَوۡعِظَةٌ۬ لِّلۡمُتَّقِينَ (١٣٨
"Ini (Al-Qur’an) adalah penerangan bagi seluruh manusia,dan petunjuk serta pelajaran bagi orang-orang yang bertakwa." 


Dalam Q.s. Ali Imran [3]: 137, manusia diperintahkan untuk memahami peristiwa-peristiwa yang terjadi sekeliling kita, lalu perhatikan apa yang terjadi akibat dari orang- orang yang tidak taat pada Sunnah- Sunnah atau ketetapan Allah dan memahami akibat orang yang telah mendustakan Rasulullah saw. 


Ini menunjukkan bahwa orang yang cerdas memahami ayat Al- Qur’an adalah orang yang mampu menafsirkan Al-Qur’an secara komprehensif. Yaitu menafsirkan Al- Qur’an tidak sepotong-potong, perlu pengetahuan ilmu-ilmu Al-Qur’an, ilmu-ilmu Hadits, fiqih, sain dan teknologi, antropologi, psikologi, ekonomi, dan berbagai disiplin ilmu pengetahuan yang dapat membantu memahami isyarat atau pesan-pesan Allah di dalam Al-Qur’an. Sehingga agama Islam merupakan agama rahmat bagi seluruh alam semesta, bukan rahmat bagi golongannya sendiri, seperti aksi terorisme, perusakan lingkungan, menyakiti diri sendiri yang dapat merusak kesehatan, atau perbuatan yang tidak sejalan dengan pandangan Islam. Sungguh luas pandangan hidup yang diajarkan oleh Al-Qur’an.
Jamaah shalat Jum’at yang disayangi oleh Allah SwT. 
Pada kesempatan yang berbahagia ini, kita semua jamaah shalat Jum’at yang memakai pakaian yang baru atau yang lama tidak akan berarti. Jika pakaian tersebut tidak dihiasi dengan ketakwaan karena pakaian yang baik adalah takwa, Allah berfirman dalam Q.s. Al-A’raf [7]: 26 

26. Hai anak Adam, sesungguhnya kami telah menurunkan kepadamu pakaian untuk menutup auratmu dan pakaian indah untuk perhiasan, dan pakaian takwa adalah pakaian yang paling baik. Yang demikian itu merupakan sebagian dari tanda-tanda kekuasaan Allah. Mudah- mudahan mereka selalu ingat. 

Seiring dengan itu, takwa sudah seharusnya ‘digendong kemana- mana’ seperti yang dijelaskan dalam beberapa Hadits. Bertakwalah kepada Allah di manapun engkau berada, dan ikuti perbuatan jelek dengan kebaikan. Serta dijelaskan pada Hadits lain bertakwalah kepada Allah, karena hal itu adalah sekumpulan kebaikan.
 
بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ

 Khutbah Kedua


 اَلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ وَالْعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِيْنَ وَلاَ عُدْوَانَ إِلاَّ عَلَى الظَّالِمِيْنَ. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ مُحَمَّدٍ ، أَمَّا بَعْدُ؛ يَاأَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ

 Do'a
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. اَللَّهُمَّ أَصْلِحْ لَنَا دِيْنَنَا الَّذِيْ هُوَ عِصْمَةُ أَمْرِنَا، وَأَصْلِحْ لَنَا دُنْيَانَا الَّتِيْ فِيْهَا مَعَاشُنَا، وَأَصْلِحْ لَنَا آخِرَتَنَا الَّتِيْ إِلَيْهَا مَعَادُنَا، وَاجْعَلِ الْحَيَاةَ زِيَادَةً لَنَا فِيْ كُلِّ خَيْرٍ، وَاجْعَلِ الْمَوْتَ رَاحَةً لَنَا مِنْ كُلِّ شَرٍّ. رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلإِخْوَانِنَا الَّذِيْنَ سَبَقُوْنَا بِاْلإِيْمَانِ وَلاَتَجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِنَا غِلاًّ لِّلَّذِيْنَ ءَامَنُوْا رَبَّنَا إِنَّكَ رَءُوْفٌ رَّحِيْمٌ. رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. أَقِيْمُوا الصَّلاَةَ. 

Penulis : MUHAMMAD MAIMUN, M.A., M.S.I

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN UNGGULAN

Paskibraka Kab.Wajo Parade I di SMA 7 Wajo