Jumat, 21 April 2023

Prof.Joni Yang Jenius Dan Tawadhu



SEORANG SARJANA S3, SUDAH JADI DOKTOR ATAU PROFESOR, DIA RELA MENINGGALKAN PEKERJAAN DUNIANYA,HANYA DEMI MONDOK UNTUK MEPELAJARI AL-QUR'AN DAN MENGHAFALKAN AL-QUR'AN 30 JUZ

PADAHAL GAJI NYA BESAR

DAN UMURNYA JUGA SUDAH LUMAYAN TUA, TAPI MASIH MAU BELAJAR MENDALAMI AL-QUR'AN

BELIAU MEMILIH UNTUK MONDOK BELAJAR AL-QUR'AN SEBAGAI PERSIAPAN MENGHADAP ALLAH NANTI

Tulisan Rektor ITS, Prof Joni Hermana di wall FB nya

Coba simak kutipan inspiratif di bawah ini yang menggugah...

Dulu di kala aku kecil, aku selalu mendapat peringkat 1 baik di tingkat SD, SMP, maupun SMA...

Semua merasa senang, ibu dan ayah pun selalu memelukku dengan bangga. Keluarga sangat senang melihat anaknya pintar dan berprestasi.

Aku masuk lperguruan tinggi ternama pun, tanpa embel-embel test.

Orang tua dan teman-teman lku merasa bangga terhadap diriku.

Tatkala aku kuliah IPK ku selalu 4 dan lulus dengan predikat cum laude.

Semua bahagia, para Rektor menyalami ku dan merasa bangga memiliki mahasiswa seperti diriku, jangan ditanya tentang orang tuaku, tentunya mereka orang yang paling bangga,bangga melihat anaknya lulus dengan predikat cum laude. Teman-teman seperjuangan ku pun gembira. Semua wajah memancarkan kebahagiaan.

Lulus dari perguruan tinggi aku bekerja di sebuah perusahaan Bonafit. Karirku sangat melejit dan gajiku sangat besar.

Semua pun merasa bangga dengan diriku, semua rekan bisnisku selalu menjabat tanganku, semua hormat dan mnghargai diriku, teman-teman lama pun selalu menyebut namaku sebagai sslah satu orang *sukses.* 

Namun ada sesuatu yang tak pernah kudapatkan dalam perjalanan hidup ku selama ini. 
Hatiku selalu kosong dan risau. Perasaan sepi selalu memghantui hari-hariku. 
Ya.. aku terlalu mengejar duniaku dan mengabaikan akhiratku...
Aku sedih...........

Ketika aku berikrar*l untuk berjuang bersama barisan Pembela Rasulullah SAW. dan kubuang segala title keduniaanku kutinggalkan duniaku untuk mengejar akhirat dan ridha-Nya.
Seketika itu pula dunia terasa berbalik.
Yaa...Dunia seperti berbalik. Ku putuskan *untuk merantau dan memilih mempelajari ilmu Al-Qur'an dan hadist dan kuhafalkan Al-Qur'an 30 juz.

Semua orang mencemooh dan memaki diriku. 
Tak ada lagi pujian, senyum kebanggaan, peluk hangat dll.Yang ada hanyalah cacian...

Terkadang orang memaki diriku, buat apa sekolah tinggi-tinggi kalau akhirnya masuk pesantren dia itu orang bodoh... 
Udah punya pekerjaan enak ditinggalin...

Berbagai caci dan maki tertuju pada diriku, bahkan dari keluarga yangg tak jarang membuat diriku sedih... 😪

"Apa ada lulusan perguruan tinggi terkenal masuk pondok tahfidz...? Ga sayang apa udah dapst kerja enak, mau makan apa dan dari mana lagi...?
Kata mereka... 

Ya..., pertanyaan-pertanyaan itu terus menyerang dan menyudutkan diriku.

Hingga suatu ketika

Ketika fajar mulai menyingsing ku ajak ibu untuk shalat berjamaah di masjid, masjid tempat *dimana aku biasa menjadi imam.

Ini adalah shalat shubuh yang akan selalu ku kenang. 

Ku angkat tangan seraya mengucapkan takbir. Allaaahuu akbaar..._
ku agungkan Allah dengan seagung-agungnya.

Ku baca doa iftitah dalam hati ku, berdesir hati ini rasanya...

Kulanjutkan membaca...

Al-Fatihah
Bismillahirrahmaanirrahiiim, (sampai disini hati ku bergetar), ku sebut nama-Nya yang maha pengasih dan maha penyayang...

*Alhamdulillahirabbil alamiin*...
Ku panjatkan *puji-pujian untuk Rabb semesta alam..*

Kulanjutkan bacaan lamat-lamat, *ku hayati surah Al-Fatihah* dengan seindah-indahnya taddabur, *tanpa terasa air mata jatuh* membasahi wajahku...

*Berat lidah ku* untuk melanjutkan ayat, *Arrahmaanirrahiim*, 
ku lanjutkan ayat *dengan nada yang mulai bergetar....*

*Malikiyaumiddin*, kali ini *aku sudah tak kuasa* menahan tangisku. 

*Iyyaka na'budu wa iyyaka nastaiin*, "yaa Allah *hanya kepada-Mu lah* kami menyembah dan *hanya kepada-Mu lah* kami meminta pertolongan."

*Hati ku terasa tercabik²,* sering kali diri ini *menuntut kepada Allah untuk memenuhi kebutuhanku,* tapi aku *lalai melaksanakan kewajibanku* kepada-Mu... 

Sampai lah aku *pada akhir ayat* dalam surah Al-Fatihah. *Ku seka air mata dan ku tenangkan sejenak diriku.*

Selanjutnya aku putuskan untuk membaca *Surah _Abasa_. Ku hanyut  dalam bacaan ku,* terasa syahdu, *hingga terdengar isak tangis jamaah* sesekali. *Bacaan terus mengalun,* hingga sampai lah *pada ayat 34.* Tangisku memecah *sejadi-jadinya*.

*Yauma yafirrul mar'u min akhii, wa ummihii wa abiih, wa shaahibatihi wa baniih, likullimriim minhum yauma idzin sya'nuy yughniih...*

*Tangisku pun memecah,* tak mampu *ku lanjutkan ayat tersebut,* tubuhku terasa lemas...

*Setelah shalat shubuh selesai,* dalam perjalanan pulang, *ibu bertanya*:  "mengapa kamu menangis *saat membaca ayat tadi,* apa artinya...?"

*Aku hentikan langkahku dan aku jelaskan pada ibu*. Kutatap wajahnya *dalam-dalam dan aku berkata*: 

*Wahai ibu...*
Ayat itu *mnjelaskan tentang huru hara padang mahsyar* saat kiamat nanti, *semua akan lari meninggalkan saudaranya...*

*Ibunya...*
Bapaknya...
*Istri dan anak-anaknya..*

*Semuanya sibuk dengan urusannya masing-masing.*

*Bila kita kaya* orang akan memuji *dengan sebutan* orang yang *berjaya...*,

*Namun ketika kiamat terjadi* apalah gunanya *segala puji-pujian manusia itu...*

*Semua akan meninggalkan kita*. Bahkan ibupun *akan meninggalkan aku...* 

*Ibu pun meneteskan air mata*, ku seka *air matanya...*

Ku lanjutkan, *Aku pun takut bu* bila di Mahsyar *bekal yang ku bawa sedikit..*

*Pujian orang* yang ramai selama bertahun-tahun pun *kini tak berguna lagi...*

Lalu *kenapa orang beramai-ramai menginginkan pujian dan takut mendapat celaan.* Apakah mereka tak menghiraukan *kehidupan akhiratnya kelak...?*

*Ibu kembali memelukku dan tersenyum.*
Ibu mengatakan, *betapa bahagianya* punya anak *seperti dirimu...*

*Baru kali ini aku merasa bahagia*, karena *ibuku bangga terhadap diriku...*

*Berbagai pencapaian* yang aku dapat dulu, *walaupun ibu sama memeluk ku* namun *baru kali ini* pelukan itu *sangat membekas dalam jiwaku.*

Wahai manusia *sebenarnya apa yang kalian kejar..?*

Dan *apa pula yang mngejar kalian..?*

*Bukankah maut* semakin hari *semakin mendekat...?*

*Dunia yang menipu* jangan sampai *menipu* dan membuat diri *lupa pada negeri akhirat kelak...*

Wahai saudara-saudaraku, *apakah kalian sadar nafas kalian* hanya *beberapa saat lagi...?*

*Sebelum lubang kubur* kalian akan *digali..*

*Apa yang aku dan kalian banggakan* di hadapan *Allah dan Rasul-Nya kelak...?*

*Wallahu a'lam...*

Catatan :
*Jika antum mau share* niatkanlah dengan baik *mudah-mudahan bisa jadi obat* bagi masalah Anda dan *kita semua.....*
Aamiin 3x Yaa Robbal 'aalamiin..

*Sobat sekarang anda memiliki dua pilihan* ,
1. Membiarkan *sedikit pengetahuan ini* hanya dibaca di sini
2. *Membagikan pengetahuan ini* in syaa Allah *bermanfaat* dan *akan menjadi pahala bagimu Aamiin...*

*Boleh di SHARE* sebanyak mungkin... 🙏

*Prof  Dr Joni Hermana* adalah *alumni ITB* ( TL'80 )

Selasa, 11 April 2023

Manfaat Memasang Kamera CCTV di Sekolah

MANFAAT MEMASANG KAMERA CCTV DI SEKOLAH

 Salah satu cara untuk meningkatkan keamanan bisa dilakukan dengan memasang kamera CCTV. selain itu juga untuk memonitor atau memantau suatu tempat. Seperti halnya di SMA 7 Wajo yang memanfaatkan cctv untuk memantau kegiatan seluruh warga sekolah. Tentu akan memantau dan merekam segala aktifitas yang masuk kedalam jangkauan cctv.

Sekolah merupakan tempat proses belajar mengajar antara guru dan murid. Terdapat banyak ruangan dan luasnya lokasi  SMA 7 Wajo.

Nah tentu perlu dipantau ruangan dan aktifitas yang terjadi agar tidak terjadi sesuatu yang tidak dinginkan ataupun merugikan. Bahkan banyak hal buruk yang bisa dicegah karena menggunakan CCTV.

Melalui kesempatan ini akan dijelaskan mengapa pentingnya menggunakan CCTV di lingkungan sekolah. Yuk disimak penjelasan berikut.

1. Untuk Sekolah

  • Banyak hal buruk bisa terjadi di sekolah seperti penyusup atau orang asing yang masuk ke dalam lingkungan sekolah. Dengan menggunkan sistem keamanan yaitu CCTV dapat mencegah dan mengidentifikasi siapa saja penyusup yang masuk.
  • Memudahkan untuk mencari pintu masuk serta keluar dengan menggunakan kamera CCTV.
  • Dapat memantau pekerjaan yang dilakukan guru dan karyawan sekolah. Sehingga kepala sekolah bisa memastikan bahwa mereka telah melakukan tugasnya dengan baik.
  • Jika berada dalam kondisi darura maka kamera CCTV dapat mencegah hal yang lebih buruk terjadi dan memudahkan proses evakuasi.
  • Memberikan perlindungan untuk property dan sarana yang ada disekolah.
  • Mengawasi orang yang masuk kedalam pekarangan sekolah
  • Mengawasi peserta didik yang lalu lalang keluar kelas

2. Untuk Pengajar/Staff

  • CCTV akan mengawasi kendaraan yang digunakan oleh pengajar, karyawan dan lainnya.
  • Bisa memantau kedatangan dan ketepatan waktu kedatangan staff/guru.
  • Memudahkan untuk memantau kegiatan proses belajar mengajar. Sehingga tau bagaimana guru tersebut mengajar didalam kelas.

3. Untuk Siswa

  • Mencegah adanya intimidasi antar siswa.
  • Mereka menolong dalam meyakinkan disiplin serta ketepatan saat diantara siswa.
  • Menghindari terjadinya pencurian.
  • Orang tua peserta didik menjadi lebih nyaman dan aman selama berada di sekolah.
  • Memberikan lingkungan belajar yang baik karena bisa selalu ditinjau.

Rapat Penaikan Kelas X dan XI SMA 7 Wajo TA.2021-2022

Kampus Cendana.Kamis 16 Juni 2022






Akhir dari proses pembelajaran di SMA 7 Wajo pada Tahun Ajaran 2021-2022.Telah diadakan Rapat Penaikan Kelas X dan Kelas XI.Rapat diadakan di Ruang Guru,yang dibuka secara resmi oleh Kepala UPT. SMA 7 Wajo Hj.Andi Fatmawati, S.Pd, M.Si. Hadir juga pada kesempatan itu Ketua Komite Andi Mappanyukki, S.Sos, MM. diantara  segenap pembina SMA 7 Wajo dari berbagai disiplin ilmu dalam Mata Pelajaran yang dibinanya.(Kontributor:Nurdin M.S

Acara Pelepasan Pembina Purna Bakti SMA 7 Wajo

Jumat, 3 Februari 2023. Acara pelepasan Purna Bakti Pembina SMA 7 Wajo : Drs.Jufri Nur, M.Pd dan Drs. Muh.Dahlan serta Mustaring, S.Pd, MH di Ruang Guru Bukit Cendana SMA 7 Wajo.Dihadiri Ketua Komite Andi Mappanyukki, S.Sos, MM dan Pengawas Sekolah Dinas Pendidikan Prov.Sulawesi Selatan Drs.Jabir, M.Si serta seluruh pembina SMA 7 Wajo.

POSTINGAN UNGGULAN

"Quotes of the day" Pembina SMA 7 Wajo